Islamic Studies

Iyyaka na'budu wa iyyaka nastaien

~ Filosofi Hidup “buah kelapa”


Imageoleh: Waiman Cakrabuana

Kehidupan itu ibarat buah kelapa’, tergantung kesanggupan kita membedahnya sehingga mampu menikmati hasilnya setelah dibedah. ada yang tidak sanggup mengupasnya sehingga tertipu ia menyangka intipati buah kelapa itu ya serabutnya saja…., ada yang sudah mau berpayah payah mengupasnya, hanya tidak tuntas sehingga beranggapan bahwa intipati dari buah kelapa adalah “batoknya”….,  ada yang mengupasnya tuntas hingga membuka batoknya dan menemukan daging dan airnya…., yang ketiga inilah yang sebenarnya berhasil mengupas intipati dari buah kelapa,

Kehidupan tidak jauh dari buah kelapa, ada yang tidak mau mengurai makna kehidupan sehingga ia tertipu oleh “kulit / cangkang”-nya kehidupan,…..pergerakannya hanya berputar putar diseputar perut (ekonomi), kemaluan (seksual) dan wajah (popularitas)…. dari pagi hingga malam (24jam) ngulibek’ (berputar) diseputar itu. Hidup “ananiyyah” (egois) hanya diri dan keluarganya yang diurus dan diperhatikan serta diutamakan dari segala hal…. Inilah HIDUP HISSI….

Manusia yang hidup dengan filosofis HIDUP HISSI …hanya berani, jika lapar; Hanya bergerak, untuk memuaskan nafsu syahwatnya;  hanya beraktifitas, untuk mengejar popularitas; … tapi jika ISLAM terjajah, ia tidak peduli;…. jika UMMAT ISLAM terdzalimi, ia acuh tak acuh; Jika program dan amanah kerisalahan terabaikan, ia tidak mau tahu. Sama sekali tidak ada agenda JIHAD Fisabilillah… tidak ada jadwal DAKWAH Ilallah

Dan mereka berkata: “Kehidupan ini tidak lain hanyalah kehidupan di dunia saja, kita mati dan kita hidup dan tidak ada yang membinasakan kita selain masa”, dan mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang itu, mereka tidak lain hanyalah menduga-duga saja. [[QS 45/24 ]]

 Hadits Rasulullah SAW: “Siapa yang tidak memperhatikan urusan umat Islam maka bukan termasuk mereka. Dan siapa yang pagi dan siangnya tidak menyampaikan nasihat kepada Allah, Rasul-Nya, kitab-Nya, imam dan umumnya umat Islam maka bukan termasuk mereka” (HR At-Tabrani)

 Ada yang sudah mampu mengupas makna kehidupan dan menemukan intisarinya tetapi tidak tuntas ,… seperti mengupas buah kelapa baru sampai “batok” (tempurung) nya ia sudah berhenti dan mengatakan inilah intinya.

Manusia seperti ini adalah manusia yang sudah ada di dalam sabilillah (Islam) dan sudah melakukan pengabdian (ibadah) hanya sayang tidak totalitas, belum punya kesadaran yang cukup, belum memiliki keyakinan yang kuat dan belum punya tekad yang membaja.

  • Sehingga sering mudah berubah karena “coba” dan “goda”
  • Masih suka pilih pilih dalam menunaikan Darma bakti
  • kerap ragu dalam melakukan kebaikan
  • Selalu perlu motifasi dari orang lain dalam pergerakannya
  • Kadang suka merekayasa “keadaan” agar diijinkan untuk tidak melakukan tugas
  • Masih angin anginan, bagaimana kondisi, atawa kumaha “mood”-na, kadang mawa karep sorangan
  • tidak mau terpimpin dalam hidup berbaris

 Inilah Hidup Maknawi…. filosofis hidup maknawi.

 Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi; maka jika ia memperoleh kebajikan, tetaplah ia dalam keadaan itu, dan jika ia ditimpa oleh suatu bencana, berbaliklah ia ke belakang. Rugilah ia di dunia dan di akhirat. Yang demikian itu adalah kerugian yang nyata. [[ QS 22/11 ]]

 Ada yang sudah mampu mengupas makna kehidupan dan menemukan intisarinya serta mampu menikmatinya dengan kepuasan, seperti pengupas buah kelapa yang sudah sanggup mengupasnya hingga menemukan daging dan air kelapanya.

Manusia seperti ini adalah manusia yang sudah ada Fi Sabilillah (Islam) dan sudah mendarmabaktikan seluruh kehidupannya dalam pengabdian yang totalitas… inilah filosofis hidup Ma’any

 Hidupnya sudah dipergunakan untuk melakukan amal bakti sebanyakbanyaknya dan sesempurna sempurnanya

Amal bakti yang timbul dari keyakinan yang kuat dan Iman yang teguh. Amal yang dilakukannya hanya karena mengharapkan Rahmat dan Ridho Allah semata

Orang yang hidup dengan filosofis hidup Ma’any ini sudah tidak mengenal sukar dan sulit, berat dan susah, takut dan was was dan lain lain yang akan mencegah manusia melakukan amal yang sempurna…. tentu filosofis hidup Ma’any ini tidak akan diraih tanpa kemurahan dan karunia Allah

Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya karena mencari keridhaan Allah; dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hamba-Nya. [[ QS 2/207 ]]

oOo

sumber: http://rumahislam.org/filosofi-hidup-buah-kelapa/

One comment on “~ Filosofi Hidup “buah kelapa”

  1. Ping-balik: Islamic Studies

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 24 April 2012 by in ~ Hikmah.
%d blogger menyukai ini: